Earth hour

APA SIH EARTH HOUR ITU?

Earth Hour adalah program tahunan yang pada tahun ini akan dilaksanakan pada hari Sabtu, 31 Maret 2012 pada pukul 20.30 sampai 21.30 waktu setempat.
Fakta² Earth Hour

1. Kenapa EH dilaksanakan di bulan minggu-minggu terakhir bulan Maret, Sabtu, Jam 20.30 – 21.30?
– EH dilakukan pada minggu terakhir di bulan Maret karena pada waktu ini, hampir seluruh belahan dunia sedang mengalami masa peralihan musim dari musim dingin ke musim panas, jadi udara tidak terlalu dingin dan juga tidak terlalu panas sehingga memungkinkan penduduk di dunia untuk mematikan peralatan listrik yang tidak digunakan pada waktu tersebut, termasuk pemanas atau pendingin ruangan.
– EH dilakukan pada hari Sabtu karena biasanya akhir minggu merupakan waktu yang dimanfaatkan masyarakat untuk melakukan aktivitas bersama keluarga atau teman-teman tanpa harus menggangu aktivitas kerja sehingga memiliki waktu yang lebih panjang.
– EH dilaksanakan pada jam 20.30 – 21.30 karena jam ini merupakan waktu setelah makan malam, di mana merupakan waktu yang tepat untuk berkumpul dan santai bersama keluarga atau teman- teman.
2. Apa sih Beda EH dengan kampanye penghematan energi lainnya?
– EH merupakan gerakan penyadaran perubahan gaya hidup ramah lingkungan yang dilakukan secara Global dengan menggunakan sign-up di website sebagai alat ukurnya.
3. Mengapa harus mematikan lampu , bukan tidak menggunakan kendaraan bermotor atau lainnya?
– Mematikan lampu merupakan salah satu hal kecil yang berdampak besar yang dapat dilakukan oleh seluruh lapisan masyarakat, dari golongan suku, agama, ras, usia, dan jenis kelamin apapun. Dengan mematikan lampu dan alat elektronik lainnya yang tidak terpakai, kita sudah berpartisipasi untuk menghemat energi dan menyelamatkan lingkungan

Mispersepsi mengenai Earth Hour:
Earth Hour = black out / mati lampu PLN.
– Earth Hour tidak sama dengan mati lampu dari PLN. Earth Hour merupakan sebuah gerakan penghematan energi yang dilakukan individu secara sukarela dengan tujuan untuk mengubah gaya hidup
2. Buat apa mematikan lampu kalau mampu bayar listrik
– Ketergantungan manusia kepada listrik dari masa ke masa semakin meningkat. Sementara, pembangkit listrik mayoritas berbahan bakar fosil (minyak bumi, batu bara, dan gas alam) yang mengeluarkan gas rumah kaca (GRK) berupa karbon dioksida (CO²), dan TERBUKTI berakibat langsung terhadap kenaikan dramatis suhu rata-rata Bumi.
3. Earth Hour adalah kampanye global yang “memaksa” kita untuk mengikuti kemauan negara maju.
– Kampanye Earth Hour tidak pernah memaksa orang untuk melakukan sesuatu atau mengikuti keinginan negara maju karena penghematan energi sejatinya harus dilakukan oleh semua orang di belahan negara manapun, tidak hanya negara maju. Justru sebagai negara berkembang yang banyak bergantung pada potensi sumber daya alam dan membutuhkan listrik untuk mendukung pembangunan, Indonesia harus menjaga kebutuhan ekstraksi alamnya agar tidak berkontribusi besar menjadi salah satu pengemisi terbesar di dunia, dan tetap dapat melanjutkan upaya memenuhi kebutuhan penduduk yang makin besar setiap tahun, termasuk dari sisi energi.
4. Earth Hour hanya kampanye sehari satu tahun sekali dan lebih kepada seremonial saja
– Earth Hour hanya merupakan ALAT, bukan TUJUAN, jadi kegiatan Earth Hour merupakan salah satu cara untuk menyadarkan kita akan pentingnya penghematan energi dan bahwa setiap individu memiliki peran dalam menyelamatkan lingkungan dengan setiap aksi kecil yang mereka lakukan
5. Earth Hour tidak cocok untuk Indonesia karena Indonesia sering mati lampu
– Mati lampu terjadi karena adanya pergiliran pasokan energi listrik untuk daerah-daerah tertentu. Justru Earth Hour bertujuan untuk mengajak masyarakat untuk dapat menghemat energi karena: Apabila 10% penduduk Jakarta berpartisipasi dalam EARTH HOUR, maka Jakarta dapat menghemat konsumsi listriknya sebesar 300MWh, setara dengan mematikan 1 pembangkit listrik dan menyalakan 900 desa
6. Earth Hour lebih baik ditujukan kepada kalangan industri atau korporasi
– Ternyata justru rumah tangga merupakan pengkonsumsi energi listrik terbesar, yaitu sebesar 33%, sementara industri dan korporasi masing-masing sebesar 30% (data tahun 2008)
7. Daya listrik yang dihasilkan setelah mematikan lampu selama 1 jam lebih banyak daripada daya listrik yang dihemat saat mematikan lampu selama 1 jam tersebut
– Besarnya daya listrik sebuah peralatan elektonik tidak akan melampaui daya yang dibutuhkan meskipun pada saat baru dinyalakan.
8. Alat² listrik akan cepat rusak jika kita cabut-colok dari steker
– Alat listrik akan cepat rusak jika cabut-colok dari steker dengan tidak hati-hati dan sembarangan sehingga menimbulkan konsleting atau arus pendek listrik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: